Judi online semakin populer

Las Vegas adalah kota yang terletak di tengah gurun pasir. Iklim yang keras akan membuat kota ini tidak cocok untuk ditinggali. Terlepas dari semua itu, kota ini telah menjadi surga bagi para penjudi. Apa yang seharusnya menjadi tanah tandus dan sepi berubah menjadi surga yang penuh dengan kekayaan dan rumah bagi beberapa bangunan paling bergengsi di dunia. Semua yang baik tentang Las Vegas dapat dikaitkan dengan satu sifat buruk: perjudian. Penjudi melakukan perjalanan dari seluruh dunia ke Las Vegas untuk menempatkan taruhan mereka di setiap kasino dan menggertak setiap pertandingan poker, memutar gulungan keberuntungan dari mesin slot, atau hanya menikmati sensasi roulette. Kota ini telah terpilih sebagai kota yang paling menarik di dunia karena industri perjudiannya yang berkembang pesat.

Las Vegas telah naik ke daftar teratas. Bukan dari Macao atau Monte Carlo. Itu semua ada di Internet. Judi online telah masuk ke sektor dotcom. Keberhasilan ini berkat jutaan pemain potensial di seluruh dunia yang terhubung melalui World Wide Web. Penjudi tidak diharuskan membayar tiket pesawat dan akomodasi di hotel bintang lima di Las Vegas. Penjudi hanya perlu menikmati klik mouse, serta kegembiraan hasil selanjutnya dari perjudian online. Penjudi online tidak perlu khawatir tentang menyimpan uang mereka di brankas. Setiap transaksi moneter terjadi melalui transaksi bank. Biaya bank adalah manfaat industri yang meluas ke sektor keuangan.

Judi online juga semakin populer. Para penjudi ini berkumpul di forum online untuk membahas pro dan kontra dari perjudian. Penjudi juga menyebut situs ini sebagai situs “nakal”. Situs-situs ini tidak mengizinkan kredit untuk segera ditarik. Beberapa situs membatasi perolehan kredit ke tingkat tertentu atau mengizinkan penarikan untuk waktu tertentu. Petaruh mungkin tidak dapat memasang taruhan sampai mereka memenuhi persyaratan penarikan. Ini pada akhirnya akan menghasilkan rumah yang selalu disukai. Forum perjudian online memperingatkan para penjudi untuk menghindari situs web pemerah pipi ini

Sementara industri perjudian terlihat menjanjikan, ia juga memiliki kelemahan yang dapat menyebabkan keruntuhannya. Ini termasuk operator situs perjudian. Meskipun dimungkinkan untuk mendapatkan hasil acak, itu tidak selalu mungkin. Banyak orang yang skeptis dengan kemungkinan bahwa situs judi online dapat dimanipulasi. Beberapa situs perjudian juga melawan kecurigaan ini, menerbitkan audit peluang mereka dan mengumumkan peluang menang yang lebih tinggi. Situs-situs ini tidak boleh diabaikan. Mereka juga mencari uang tunai petaruh, membiarkan mereka selalu dengan tangan kosong. Ini hanya beberapa masalah yang sangat mempengaruhi bisnis.

Pemerintah AS adalah musuh terbesar AS. Semuanya telah berubah sejak 9/11. Wire Act adalah undang-undang yang dibentuk untuk memerangi pencucian uang. Pencucian uang sudah dilarang di AS dan negara lain. Dipercaya secara luas bahwa teroris dan organisasi kriminal lainnya memiliki akses ke uang yang dicuci. Anonimitas dan kemampuan untuk menyembunyikan transaksi uang palsu dapat memudahkan petaruh. Perjudian online mencapai titik terendah di Amerika ketika dibuat ilegal. Situs-situs Internet utama telah mengikuti jejaknya dan menghapus semua iklan yang mempromosikan perjudian online. Karena potensi uang pajaknya, perjudian online memiliki beberapa sekutu di Kongres AS. Rep. Barney Franks (Robert Flex) dan Jim McDermott telah meloloskan berbagai undang-undang kongres untuk memungkinkan operasi perjudian online disahkan dan diatur. Masih harus dilihat apakah RUU ini akan berhasil melewati Kongres AS. Namun, AS telah kehilangan jutaan di pasar potensial ke kasino online.

Kasino online ditentang oleh AS, tetapi disambut oleh Uni Eropa serta beberapa Negara Karibia. Antigua & Barbados mengajukan kasus mereka ke WTO setelah kasino online dilarang di AS. WTO menerima undang-undang liberalisasi perdagangan mereka karena mereka menguntungkan dan menolak klaim AS bahwa AS hanya melindungi keselamatan publik dengan melarang mereka. WTO saat ini sedang memperdebatkan masalah tersebut. Jika AS kalah dalam kasus tersebut, mereka akan diminta untuk melegalkan kasus tersebut dan membayar ganti rugi kepada negara yang terkena dampak. Ini akan ditentukan oleh Pengadilan WTO.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.